Tempatku berbagi cerita, canda, dan karya, oh iya, dan video

Terang Bulan khas Solo

Tadi sore waktu gue lagi asik mainan CorelDraw, telepon rumah gue berdering, trus gue angkat.

Penelfon: Halo ini siapa..
Gue: Halo..
Penelfon: Eh, adek sakit pilek aja apa pilek batuk?

Indikasi disertai naluri detektif gue mengatakan kalo yang telepon ini mamah.

Gue: Anu.. Aku beliin martabak ya mah..
Mamah: Iya, adek pilek aja apa pilek batuk?
Gue: Martabak spesial..
Mamah: Iya, adek pilek aja apa pilek batuk?
Gue: Belinya di deket Indomaret..
Mamah: PAKE BATUK NGGAK?!
Gue: Enggak mah nggak pake batuk..

Kemudian telepon terputus.
Sepulangnya dari kerja, mamah gue ngebawain gue martabak telor yang enak banget, dan akhirnya perut gue sampe ke bagian cerita happy ending. Gue jadi keinget sebuah cerita masa lalu waktu gue lagi di Tegal sama kakak sepupu gue, mbak Oki. Ceritanya waktu itu malem malem, jam 10an lebih waktu setempatlah. Keronconganlah perut kami dan akhirnya kami cari makanan yang enak, yang mbak Oki doyan dan gue juga bisa nelen dan yang jam segitu masih buka. Terbesit di pikiran gue, martabak, dimana ada Indomaret kemungkinan besar ada martabak dan gue tau di Tegal udah ada Indomaret.

Gue, yang adalah orang Solo, mengenal martabak dengan wujud seperti ini:

Martabak Spesial (pake telor 2)

Martabak Spesial (pake telor 2)

Nah, mindset gue kalo semua martabak di seluruh dunia bentuknya kayak gitu. Kemudian gue nyari Indomaret terdekat bareng mbak Oki dan nemuin sebuah martabakmart di dekat Indomaret. Sambil nunggu antrian gue milih menu, nah, disalah satu sub-judul dari menunya ada martabak manis, wew, di Solo gue belom pernah ketemu yang beginian. Gue lihat lagi pilihan rasanya ada: coklat, coklat-keju, coklat-kacang, dan istimewa. Loh? Martabak kok pake coklat? Pikir gue saat itu. Karena takut bakalan eneg dan nggak doyan, akhirnya gue beli martabak telor aja.

Akhir akhir ini gue baru tau, martabak manis yang selama ini membuat gue takut karna eneg ternyata adalah salah satu makanan kesukaan gue, yaitu terang bulan. Jadi di Solo, martabak manis yang enak itu namanya terang bulan, pantes aja gue berekspektasi yang enggak enggak.

Ya cuma saran aja sih, mending kalo lagi di suatu tempat, makannya makan makanan khas tempat itu aja. Misalnya ada orang Madura pergi ke Solo, ya jangan beli sate ayam Madura di Solo, itu di tempat asal orang Madura ada banyak. Trus juga lebih nyebelin kalo orang Korea, jalan jalan ke Korea, trus di restoran mewah, tapi pesennya mie instan, udah gitu mie instannya rasa bulgogi khas korea. Ya sebenernya sih terserah orangnya juga, duit juga duit kalian, gue cuma saran.. Udah ah, gue mau makan mie bulgogi dulu.. Bye..

Bulgogi

Bulgogi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: