Fastest way to know about me

Jadi Cowok Keren

Sejenak memandang realita kehidupan bermasyarakat dan berumah tangga, gue sadar, dalam lubuk hati gue yang paling dalam, gue tetep pengen jadi cowok keren.

Awalnya gue kira cowok keren itu cowok yang ada di genk genk kayak di film film, ngerampok, ngebom, ngebunuh, dan lain lain, tapi gue takut ngelakuinnya, yaudah gue cari cara lain buat jadi cowok keren. Gue nemuin cara lain yaitu dengan minum minuman oplosan, soalnya gue pernah ngedengerin pembicaraan beberapa supir angkot:

Supir 1: “Edan tenan! Wingi si x ngombe oplosan meneh!”
Supir 2: “Wah, sangar tenan!”
Supir 1: “Aku we wis tobat ra ngombe oplosan meneh lho!”

Translatenya:
Supir 1: “Gila bener! Kemarin si x minum oplosan lagi!”
Supir 2: “Wah, keren banget!”
Supir 1: “Gue aja udah tobat enggak minum oplosan lagi lho!”

Pertama gue tanya tanya dulu ke orang orang, “Oplosan itu apa sih?” ada yang jawab oplosan itu campuran, ada yang jawab oplosan itu miras, trus juga ada yang bilang oplosan itu menu di masakan jawa, itu mah nasi goreng campur, tapi ada benernya juga sih, kan campur. Setelah gue tau makna oplosan adalah campuran, gue langsung nyoba praktek. Gue adalah cowok yang nggak mau ngambil resiko besar, kecuali buat ngebuktiin cinta gue ke moodboster gue (gue nggak sebut pacar soalnya gue takut akan memicu kontroversi buat orang yang baca post gue tapi nggak punya pacar, toh dia belom pacar gue, makanya nggak gue tulis pacar). Nah, disuatu sore di rumah lagi sepi, gue nyoba nyampur dua jenis minuman, trus gue minum, rasanya agak gimana gitu, asem asem manis gimana gitu. Gue pikir resikonya bisa jadi parah atau gimana gitu, paling enggak gue pingsan atau semacamnya, ternyata enggak, gue biasa aja, padahal gue udah ngecampur nutrisari mangga sama jeruk florida. Bayangin aja, mangga yang manis manis asem gitu dicampur sama jeruk florida yang asemnya bukan main! Untung aja perut gue kuat. Yah intinya, jangan nyoba sesuatu yang aneh aneh cuma buat terlihat keren.

Nah, keinginan gue jadi cowok keren tetep masih ada, akhirnya, Tejo, pemilik blog bangtejo.blogspot.com, ngajak gue buat fitnes. Hari Senin gue ke rumahnya Tejo, trus kami berangkat bareng, sampe di tempat fitnesan kami clingak clinguk pengen masuk tapi nggak bisa, ternyata pintu masuknya di sebelah kiri. Setelah itu gue fitnes sama Tejo, si Tejo nyoba nyoba alat alat fitnes udah kek orang bisa, orang ahli gitu, gue sih biasa aja, tetep stekul. Gue lihat lihat alat alat berat, trus ada barbel gede gede, akhirnya gue nyoba sepeda yang nggak ada ban depannya itu lho, yang sepeda tapi nggak kemana mana. 45 menit si Tejo udah muter sana sini nyobain ini itu, gue tetep stekul dengan sepeda, mungkin bakat gue emang di sepeda kali ya. Akhirnya gue nyoba alat alat berat, gue nanya nanya ke instrukturnya kek orang paham, satu menit kemudian, gue berhenti nyobain alat beratnya. Akhirnya kami pulang dari tempat fitnes dan pegelnya sampe hari Kamis, jadi cowok keren emang susah. Jadi inti dari petualangan gue adalah, cowok keren adalah cowok yang bisa mengembangkan bakatnya dan tetap menjadi diri sendiri. Ah nggak nyambung ah sama ceritanya.

Nutrisari tapi bukan yang ini

Nutrisari tapi bukan yang ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: