Tempatku berbagi cerita, canda, dan karya, oh iya, dan video

Sepakbola Indonesia

Kemaren malem, gue mau belajar biologi, eh temen gue, si Roy, ngetweet yang intinya mending nonton Mitra Kukar daripada belajar cacing. Kadang gue heran juga, kenapa coba belajar cacing, apa untungnya, paling kalo udah gede gue tetep nyebut cacing itu cacing, bukan platyhelmintes. Karena terbujuk oleh tweet Roy tadi, gue jadi ikut nonton bola. Konflik kecil terjadi antara gue dan adek gue, soalnya dia pengen nonton sinetron. Konflik ini gue menangkan dengan alesan kalo adek gue harus belajar, soalnya besok dia tes, gue juga sih.

Gue seneng, terhibur, dan sedih. Gue seneng karena nggak belajar, gue terhibur soalnya sepakbolanya lucu, dan gue sedih gara gara pertandingannya nggak seseru El Classico atau Derby Manchester. Ini lebih mirip Derby Romero. Trus gue mikir, kenapa sepakbola Indonesia nggak maju maju. Ini opini gue:

1. Materi Pemain
Gue rasa, pemain dari Indonesia itu cukup berbakat, bahkan lebih berbakat dari pemain luar yang main di Indonesia. Gue sering ketemu pemain pemain sangar waktu futsal, paling enggak permainan mereka jauh lebih keren dari yang di tv. Di Indonesia juga nggak ada Cesc Fabregas, Kagawa, ataupun Oscar, jadi agak nggak keren.

2. Gaji
Miris banget rasanya waktu tau ada pesepakbola yang mati gara gara nggak dapet gaji. Jauh jauh dari luar negri, eh disini malah mati nggak dapet gaji, kasihan banget. Mending maen di luar negri entah divisi 16 yang penting gaji tetep dibayar. Kalo udah kayak gitu, istrinya mau makan apa coba? Makan anaknya?

3. Lapangan
Emang sih beberapa lapangan yang direnovasi udah jadi keren, tapi gue lihat beberapa masih mirip taman bermain atau mungkin kolam lumpur. Parah banget men, mungkin aja kalo dibiarin terus, lama kelamaan akan ada berita pemain sepakbola terhisap lumpur hisap di lapangan.

4. Dualisme Liga
Mungkin faktor politik juga ngebuat hal ini terjadi, yang bisa kita lakukan adalah ngedukung usaha om Roy Suryo buat nyatuin dua liga di Indonesia, yah semoga aja bisa lebih cepet.

5. Komentator Alay
Pantes aja di Indonesia banyak anak alay, ternyata itu terjadi karena anak anak alay terpelihara. Gue heran, tiap gue nonton liga Indonesia gue selalu kecilin volume tvnya, beda sama waktu gue nonton BPL atau Liga Spanyol. Komentatornya kadang alay banget, dulu pernah gue denger mereka ngomong gini: “Tendangan yang sangat apik sekali bung, ini memang pemain berkelas dunia..” padahal itu tendangan langit (tendangan langit: tendangan yang menuju ke langit).

6. Supporter
Waktu gue nonton bola kemaren, mamah gue bilang: “Wah supporternya serem serem..” lalu gue berfikir, iya juga sih, emang serem. Kenapa ya supporternya nggak bisa rapi kayak di BPL atau di liga Spanyol gitu. Walaupun berdiri paling enggak masih rapi, nggak perlu pake kembang api kalo gol, pake kembang api itu nggak seru, yang ada malah samping kita kebakar. Nyanyinya juga nggak kompak kompak banget, yang kedengeran cuma suara “Dem dem dem dem dem..” begitu seterusnya, belajar buat yel yel yang bagus kek, yang membangun, yang berbobot.

7. Iklan Sosis
Juaranya adalah yang makan sosis tersebut, dan terbukti, Arema sekarang lagi keren kerennya gara gara salah satu strikernya suka makan sosis.

8. Bhineka Tunggal Ika
Emang semboyan ini sangat melekat buat setiap rakyat, sampe sampe musuh juga dikasih umpan.

9. Kurang Pengakuan
Hati gue serasa di iris iris tiap denger sesuatu yang keren di Indonesiakan. Misalnya: Andik adalah Messinya Indonesia. Emang Indonesia serendah itu ya? Nangkep maksud gue nggak? Kenapa bukan gini: Messi adalah Andiknya Argentina. Kok serasa nggak punya harga diri ya, udah gitu semboyan begituan digembor gemborin terus. Gue juga kasihan sama sepakbola Indonesia, rasanya kurang pengakuan gitu, tiap pagi gue nonton berita bola apa aja, chanel apa aja, selalu berita bola Indonesia diberitain paling akhir, bahkan setelah berita basket yang gue nggak mudeng. Itu emang sengaja buat nambahin durasi doang ya beritanya?

CMIIW ya, soalnya gue juga nggak terlalu paham sepakbola Indonesia. Semoga selalu dan akan selalu menjadi lebih baik walau belum menjadi yang terbaik.. Sukses terus sepakbola Indonesia, sukses terus om Roy Suryo!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: