Tempatku berbagi cerita, canda, dan karya, oh iya, dan video

Gue Ketrima

Ou ye, setelah perjuangan gue yang begitu panjang melewati tingginya lembah dan dalamnya gunung, akhirnya gue berhasil sampai di titik puncak perjuangan gue yang begitu sulit. Jadi ceritanya perjuangan gue dimulai dari gue lahir. (Skip) Setelah itu gue duduk dikelas tiga SMP. Tiap hari gue dihukum guru gue dengan masalah yang berbeda, ini menunjukan gue kreatif dan inovatif, selain itu, masalah yang gue buat bukan cuma ngebuat gue dihukum, tapi temen temen gue juga, ini menunjukan betapa pedulinya gue mau ngajak temen gue dihukum. Setelah menguatkan fisik dari hukuman hukuman, gue terus belajar, gue berjuang dengan teman teman gue, gue berdoa juga, akhirnya ujian gue lewati dan saat pengumuman kelulusan gue di rumah. Gue di rumah gara gara disuruh guru gue.
Kira kira begini perdebatannya :
Gue : Bu kenapa harus di rumah ngga seru dong?
Guru : Kan ini pengumuman kelulusan..
Temen gue : (menyela) Iya bu! Ngga seru!
Gue : Kalo mau seru seruan ya di konser musik! (Kok gue jadi belain guru gue?)
Guru : (melanjutkan) Ya kan kelulusan sekali seumur hidup, kalo kata orang jawa, dalam suasana mendebarkan harus tirakatan, jadi kaya nunggu gitu..
Gue : Ah, bohong bu, itu mah kata Ibu, saya yang orang jawa aja ngga ngomong gitu!
Guru : Ya, terserah..

Jadi ketahuan kenapa gue selalu dihukum. In the end, gue nunggu di rumah selama pengumuman kelulusan itu. Di rumah suasana jadi mencekam, gue degdegan dengan tempo secepat cepatnya. Gue bener bener takut ngga lulus dan waktu itu target gue dapet nemnya 32 kebawah. Akhirnya gue chatingan sama Derik buat mengurangi rasa grogi gue. Gue sama Derik cerita cerita tentang masalah cewe, ternyata gue baru tau, orang seabnormal Derik pinter banget masalah cewe. Gue sih ngga ngarepin dia jadi cewe. Gue jadi tau banyak tentang cewe karna sifat kecewe cewean Derik. Siapapun yang baca post ini, kalo kalian cewe, jomblo, coba deh deketin Derik, tipenya cewe yang standard aja kok, yang putih, tinggi, rambutnya bagus, pinter, tajir, cantik, ya gitu aja tipenya, standard banget kan?

Gue makin panik akhirnya gue tutup laptop gue. Gue sms mama gue tanya hasil soalnya waktu itu yang ngambil ortu gue. Mama balesnya sms lama, ini pertanda buruk. Akhirnya sms gue dibales : “Hasilnya jelek, rata ratanya 6,3”. Kalo di filmkan mungkin pada adegan ini cermin dibelakang gue jatuh dan pecah, trus gue di close up sambil pasang muka sedih, trus ada suara narator yang bilang “Ngga mungkin! Ini pasti cuma mimpi!” dan endingnya gue nangis nangis di pojokan. Gue mikir, ah ngga mungkinlah serendah itu, masa nem gue sekitar 25, akhirnya gue optimis kalo nem gue mencapai target soalnya ada kemungkinan papa gue nyuruh mama gue buat jailin gue. Setelah itu ada sms lagi dari mama : “Jangan main laptop, diberesin aja ngga usah dipake lagi..” Setelah baca sms ini gue jadi pesimis. Gue turun dari kamar gue di lantai dua ke ruang tamu, gue merenung seperti orang abis ngelakuin kesalahan besar kaya ngga sengaja nyubit pacarnya trus pacarnya mati. Akhirnya gue sms Mochtar, niatnya gue mau curhat, gue mau bilang kalo gue ngga bakal bisa main lagi sama dia atau temen temen semua. Ngga pernah gue duga, dia tiba tiba ngucapin selamat ke gue, apapun yang terjadi, ini aneh.
Gue : “Halo..”
Mochtar : “Congratz ya!”

Apa coba dasarnya? Lagian nulis selamatnya juga gitu. Ini wow banget. Akhirnya dia jelasin ke gue kalo nem gue ngga seperti yang gue omongin, dan gue masuk 4 besar di sekolah gue, ini wow banget. Banyak yang tanya tanya hari itu, terutama dua kakak perempuan gue, walaupun mereka percaya nem gue 25 mereka tetep mengganggu, apalagi mbak Oki, tau nem gue segitu, eh, dimintai pulsa. -_-

Singkat cerita, gue ngurus semua keperluan dan akhirnya gue diterima di SMA tujuan gue, cita cita gue dari kecil, yang gue bingungkan adalah kenapa kalo kelulusan coret coret pake pilox? Ngga ada perubahan aja dari dulu, gue setuju dengan beberapa usul yaitu disumbangkan, tapi demi kesenangan, coret coret harus tetap terlaksana. Daripada pake pilox mending pake parfum aja, mungkin waktu kalian lagi bahagia, ada bidadari dari langit, kan wangi sexynya bikin bidadari lupa diri. Yeah! Berjuang perlu berkorban dan berdoa mamen!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: