Tempatku berbagi cerita, canda, dan karya, oh iya, dan video

An Old Woman Leave Me

Hari ini, jam 12 tadi siang, nenek gue meninggal dunia.
Gue sangat terpukul dengan kabar yang diberikan mama gue waktu gue perjalanan pulang dari rumah temen gue. Gue aga kecewa dengan diri gue sendiri karena beberapa hal. Dulu, waktu kakek gue meninggal, gue nggak ada buat jagain beliau soalnya waktu itu gue lagi tidur, jadi dulu kakek gue masuk rumah sakit malem malem, dan karna kurang cepatnya penanganan dari rumah sakit, kakek gue meninggal sebelum gue bangun. Waktu mama gue ngasih tau kakek gue meninggal gue langsung menutup mata, berharap kejadian itu cuma mimpi. Gue kecewa sama diri gue sendiri karna saat meninggalnya nenek gue hari sedang siang dan gue ada di rumah temen gue, bukan di Rumah Sakit. Selain itu waktu nenek gue di rawat di ruang ICU, gue nunggu diluar sambil mainan lift, gue menyesal.

Kalo kalian udah baca bab terakhir eBook “Art of Life“, gue pernah bahas tentang hidup itu kaya pasar malem. Ternyata bener, hidup emang kaya pasar malem. Ada yang pergi, ada yang datang, nenek gue harus pergi meninggalkan gue, dan yang membuat gue kagum, yang pertama ngucapin turut berduka cita adalah Mbak Imelda, orang yang nggak terlalu dekat dengan gue, dia datang walau cuma di twitter, tapi itu sudah lebih dari sangat cukup. Hidup emang bener bener mirip dengan pasar malem, ada yang seneng ada yang sedih. Waktu nenek gue meninggal, tentu saja ada yang sedih, pastinya keluarga gue, semua keluarga langsung dateng ke Rumah Sakit, ninggalin pekerjaan mereka masing masing, buat berkumpul buat nenek. Kalo gue ditanya sedih atau seneng, gue ga bisa pilih keduanya, dua duanya gue rasain, gue sedih harus kehilangan seseorang yang berharga dari hidup gue, tapi gue juga seneng penderitaan nenek gue udah berakhir, gue nggak tega kalo liat nenek gue di ruang ICU, gue nggak tega liat nenek harus cuci darah terus, gue paling nggak tega waktu ngeliat nenek setengah sadar gerak gerak di atas ranjang pasien sambil ditali tangannya. Inilah hidup, benar benar mirip pasar malem. Goodbye grandma, i love u so..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: