Fastest way to know about me

Wedding

Wedding atau dalam bahasa gaulnya kawinan, adalah puncak dari yang namanya, ehm, pacaran, ya, pacaran. Hari itu gue baca tweetnya temen gue, [@beabelinda Ikut jagong ra ya? .-. Makan gratis lhoo .] gue jadi pengen dateng ke sebuah acara wedding. Maaf kalo nulis wedding atau kata bahasa inggris lain yang salah, manusia ngga ada yang sempurna. Gue ngga mungkin hubungi temen temen gue dan tanya “eh, lo kapan wedding?” karna gue masih seusia SMP, kalo tanya yang lebih tua kan ngga enak gimana gitu. Waktu papa mama gue pulang dari kantor, tepatnya setengah tujuh malam, mereka kaya buru buru banget. Gue menyapa mama gue “Ma.. mau kemana sih?” “Ini mahasiswi papa ada yang nikah, kamu ikut nda?” “Iya deh, daripada liburan ngga kemana mana”. Akhirnya gue ikut, dengan kecepatan mandi yang memecahkan rekor, gue berhasil siap pada jam tujuh kurang lima menit. Masih ada lima menit untuk dikatakan tidak terlambat.

Sesampainya di tempat diadakan pernikahan, kami sekeluarga cari tempat parkir. Cukup jauh dari tempatnya karna emang rame banget sih, masalahnya mahasiswi yang nikah itu punya showroom mobil, walaupun kecil kecilan, itungannya tetep kaum manusia golongan atas, wajar kalo tamunya banyak. Saat masuk, karna mama gue merasa dekat dengan yang nikah, beliau menyela antrian untuk memberikan sumbangan, untungnya beliau cepat sadar dan masuk kedalam antrian. Nah, yang gue suka adalah ngikutin papa gue. Ngga peduli undangan atau ada penyambut tamu atau bahkan dihalangi Godzilla sekalipun, papa gue langsung masuk dan mencari tempat duduk. Ini menyenangkan. Muhahahahaha. *ketawaserem*

Adek gue dan mama gue duduk di depan, dan gue dan papa gue dibelakang. Gue merasakan duduk dimana mana. Papa gue duduk di tempat paling pojok, dan disamping gue yang satunya adalah seorang nenek nenek. Baru gue masuk, pelayang langsung ngasih teh manis. Aaa~ so sweet banget deh pelayannya. Tapi pelayan adalah pekerjaan ngga gampang, misalnya aja ada temenya dateng ke pernikahan tersebut, ngga mungkin dia nyapa-duduk-ngobrolngobrol pasti cuma melambai tangan kalo engga ya melempar senyum.

Gue aga bingung ketika clingak clinguk liat kesana kemari. Gue melihat banyak pernikahan, yang pertama di panggung, yang kedua di LCD, dan di empat TV berbeda. Gue menanyakan ini sama papa “Pa, kok banyak nikahannya?” “Engga, itu cuma satu tapi dibuat banyak gambarnya” “Ooo.. gitu, enak ya pa, nikah masuk TV, kapan kapan kalo nonton di rumah aja” kemudian terjadi hening dan papa gue menjawab “Iya”. Nampaknya kebodohan gue sudah berada di level teratas untuk sekarang ini.

Nasi telah tiba, nasi telah tiba, acara paling penting diantara semua prosesi pernikahan yang serba ngebuat bosen gue. Makanan di estavetkan, dan waktu mengestavetkan ke nenek nenek sebelah gue, gue ngasih senyum, soalnya gue adalah anak yang sopan dan ganteng. Makan makan dimulai, perut senang hati kenyang. Tiba tiba si nenek menjerit histeris “Heeyyy!” gue berfikir, jangan jangan gue nginjek kakinya trus nanti nenek neneknya bilang “nginjek sih nginjek, tapi ngga gini gini juga kale” ternyata engga, nenek nenek disamping gue memanggil temannya yang baru datang di pintu masuk. Ini nenek nenek emang punya semangat sweet seventeen, gila, keren abis, mungkin kalo nenek nenek ini buat band rock akan laku keras, seperti Hijau Daun, ST 12, dan SmasH. Yang menjadi pertanyaan, berapa kata nenek yang gue ucapkan pada paragraf ini?

Masuk sesi pak Ustad ngelawak. Gue ngga habis pikir, kenapa dia bisa begitu. Kalian bisa kan ngebedain lawakan yang dibuat buat dengan kata kata yang emang lucu? Gue tau gue tau, itu buat mencairkan suasana, tapi ngga gitu gitu juga kale. Sedikit pesan moral gue, dalam kehidupan sehari hari, kita boleh bahkan diharapkan membawa sisi keagamaan, namun saat beragama, jangan kita membawa sisi kehidupan sehari hari. Gue ngga nyindir agamanya tapi orangnya. Memalukan.

Setelah itu sesi pulang, gue paling males kalo wedding rame begini. Pulangnya pasti berdesak desakan. Nenek nenek sebelah gue berpamitan. Gue ngga tau kenapa dia berpamitan sama gue, inilah hebatnya orang Solo. Gue lihat diseberang karpet merah, ada cewe seumuran gue. Cantik. Gue berfikir, gimana ya bokapnya, eh ada disebelahnya, dan mukanya ngga serem. Gue berfikir, gimana ya bokernya, eh dia lagi duduk, mungkin dia pake toilet duduk, prediksinya ngga terlalu melesetlah. Gue berfikir lagi, dia bawa obeng ngga ya, mungkin iya. Gue mandangi dia, gue sedikit terpesona. Trus dia mandangin gue. Tiba tiba dia melambaikan tangannya sedikit, kaya dadah dadah malu gitu. Dengan GRnya gue bales dengan lambaian yang sama. Waktu gue berhenti melambai tangan, dia masih melambai tangan, jangan jangan cewe ini gila. Gue lihat dibelakang gue ada yang lagi ngelambai tangan. Mungkin dia yang dapet lambaian tangannya bukan gue. Kurang apa sih gue? Kurang ganteng iya, kurang fashionable iya, kurang pinter iya, kurang apalagi coba gue.

Akhirnya gue pulang dengan muka lesu dan tetap ganteng. Tiba tiba dijalan ketemu nenek nenek tadi naik mobil dan melambaikan tangannya ke gue. Gue curiga, gue langsung pura pura mati dan pulang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: