Fastest way to know about me

Mencoba Normal

Dari judulnya udah aneh banget. Pengetiknya juga aneh banget.
Udah deh, dasar orang aneh, masih nekat baca aja.

Gue dalam masa masa ini mencoba menjadi remaja yang normal,
karena banyak banget tudingan kalo gue nggak normal, lebih
tepatnya terlalu ganteng.

Semua berawal dari keisengan gue dikamar temen gue.
Gue ngga sengaja liat deodoran dan gue ngga tau apa fungsinya,
trus gue buka, ternyata isinya yang roll. Gue masih tetep binggung,
gue puter puter rollnya sampe temen gue bilang “Itu bekas ketek gue”
akhirnya gue berhenti puter puterin rollnya.

Gue merasa nggak normal saat itu. Kenapa gue ngga pernah pake deodoran.
Akhirnya waktu belanja bulanan telah tiba. Gue jalan jalan ke produk
perawatan tubuh. Sialnya, perawatan tubuh pria ada diujung dan jalannya buntu,
parahnya gue harus melewati produk perawatan tubuh wanita. Gue jadi merasa sexy.

Dengan susah payah gue ngelewati produk perawatan wanita. Modus pertama adalah
pura pura salah masuk lorong, tapi modus gue ini gagal ketika adek gue ngajak
liat produk produk makanan. Gue coba lagi mendekati produk perawatan tubuh pria.
Ternyata di ujungnya lagi, ada juga mobil mobilan Hot Wheels. Ini memberi gue ide.
Gue jalan jalan buat liat liat Hot Wheels nya dulu, setelah itu, saat mulai sepi
gue mulai mengantongi Hot Wheelsnya. Enggalah! Saat mulai sepi, gue merangkak
ke produk perawatan tubuh pria. Adegan ini mirip banget dengan adegan perang.

Sebelum gue membeli deodoran dan parfum, (Parfum gue tambahkan dalam daftar
untuk menjadi remaja laki laki normal) gue punya satu kendala lagi. Trolinya lagi
digembalakan adek di lorong produk makanan. Letaknya jauh banget, gimana nih,
percuma gue ndeketin pake modus segala kaya tadi. Ini menyiksa batin gue.

Gue punya ide bagus nan cemerlang bagai mawar dan melati semuanya indah. Gue masukin dua benda itu ke jaket, trus waktu uda sampe troli gue langsung taruh ditroli. Betapa gantengnya gue. Gue milih milih yang gambarnya keren, gue terbawa masa kecil gue. Akhirnya rencana gue hampir berjalan ketika ada mbak mbak SPG lagi lewat.
Kalo gue pikir pikir, kalo gue taruh jaket apa ngga keliatan kaya pencuri.
Betapa begonya elo. Kenapa SPG lagi yang gangguin gue.
Apakah kelak gue akan menjadi SPG?

Akhirnya gue menahan malu, gue ambil deodoran dan parfum sambil melewati mbak mbak SPG tadi.
Waktu gue lewat, gue sempet denger dia ketawa licik. Munkin dia fikir gue cowo metroseksual.
Mungkin? Gue benci SPG. Terkadang mereka baik, menawarkan minuman atau makanan gratis, namun
terkadang mereka jahat. Memang SPG itu labil.

Kejadian sial berikutnya terjadi saat gue akan mencoba memakainya. Setelah gue mandi, gue memikirkan cara memakai dua benda suci ini. Deodoran makenya diketek, gue tau, belajar dari pengalaman. Tapi kapan makenya? Apa waktu gue masih basah? atau setengah kering? atau goreng krispi pake sambel kacang minumnya es jeruk, pasti enak. Akhirnya gue memakai dua benda itu dengan cara yang setau gue. Sesuatu banget.

Ini adalah pengalaman terburuk gue. Mencoba normal. Umph.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: